Krisis Suksesi Yang Meluas Mengancam Ekonomi Jepang

Krisis Suksesi Yang Meluas Mengancam Ekonomi Jepang – Ekonomi terbesar ketiga di dunia dibangun di atas keahlian dan perusahaan keluarga. Kekurangan ahli waris membahayakan warisan itu

Di bangku plastik rendah di luar restorannya di prefektur Kanagawa, Tomoyuki Ohashi sedang menunggu truk datang dan mengambil freezer komersial besar di belakang dapur. Ini, katanya, adalah point of no return. Setelah mengambil alih bisnis dari ayahnya lebih dari 35 tahun yang lalu, Ohashi menyajikan semangkuk tuna mentah terakhirnya di atas nasi.

Krisis Suksesi Yang Meluas Mengancam Ekonomi Jepang

Saat dia bersiap untuk pergi untuk terakhir kalinya, dia bertanya-tanya apakah dia harus mengganggu putranya, seorang pekerja kantor di dekat Yokohama yang tidak tertarik dengan bisnis keluarga, dan meminta bantuan untuk membongkar papan besar yang mengiklankan restoran di sepanjang jalan utama.

“Ini percakapan yang sulit,” katanya. Beberapa tahun terakhir telah diselingi oleh pertengkaran antara ayah, anak dan menantu.

Ohashi, 74, adalah bagian dari generasi yang membangun Jepang menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia. Sekarang, di masa pensiun, itu akan membentuk kembali negara sekali lagi. Restorannya adalah salah satu dari puluhan ribu bisnis yang akan tutup tahun ini karena tidak ada penerus yang mengambil kendali.

Beberapa akan dibeli oleh orang luar, beberapa akan menemukan individu dari luar keluarga. Sebagian besar, seperti miliknya, akan lenyap begitu saja.

Menurut angka pemerintah baru-baru ini, kelompok pemilik bisnis terbesar di Jepang adalah yang berusia 69 tahun. Demografi telah lama menjadi tantangan besar bagi populasi negara yang menyusut dan menua dengan cepat.

Tetapi kekurangan ahli waris nasional sebagian besar diabaikan. Dua tahun pembatasan pandemi telah memperdalam rasa urgensi. Banyak pemilik di usia pertengahan tujuh puluhan telah memilih untuk mempercepat rencana untuk menyerahkan kendali atau menyaksikan perusahaan kesayangan mereka menghilang.

Sebagai konsekuensinya, Jepang menghadapi ketakutan yang bisa menjadi penguapan paling luas dari pengetahuan dan memori institusional dalam sejarah modern. Efeknya pada negara itu, Ohashi khawatir, akan sangat besar karena begitu banyak budaya Jepang yang tertanam dalam bisnisnya dan keterampilan yang telah mereka kumpulkan di antara mereka.

Gagasan bahwa negara entah bagaimana bisa membiarkan semua ini menghilang, dan bahwa proses itu bahkan dapat mengasingkan orang tua dari anak-anak, adalah sumber kesedihan nasional.

Dilihat dari satu sisi, krisis tersebut merupakan konsekuensi dari keberhasilan Jepang. Beberapa dekade pertumbuhan ekonomi pascaperang yang luar biasa membantu menciptakan angkatan kerja yang besar dan berpendidikan universitas.

Generasi muda ini telah menjadi sumber kebanggaan besar bagi orang tua mereka, tetapi dalam budaya yang telah lama menekankan kesalehan berbakti dan kohesi keluarga, tekad mereka untuk meninggalkan bisnis keluarga juga membawa kekecewaan.

Banyak anak baby boomer telah pindah ke kota dan tidak tertarik untuk mengambil alih pabrik kecil atau bengkel yang dimulai oleh orang tua mereka di kampung halaman mereka yang sekarang sudah mulai sepi.

Lebih dari 40.000 perusahaan kecil setiap tahun membutuhkan pengganti, menurut data pemerintah. Ketika kecemasan atas masalah ini berkembang, drama-drama terkenal telah diputar di depan umum. Ketika pendiri raksasa furnitur Katsuhisa Otsuka mencoba menggulingkan putrinya Kumiko dari dewan perusahaan pada tahun 2015, dia mengatakan pada konferensi pers bahwa dia telah “membuat anak nakal”.

Kumiko memenangkan pertempuran, yang dimainkan di halaman depan surat kabar utama selama berbulan-bulan, tetapi kinerja perusahaan yang menurun memaksanya untuk bergabung dengan perusahaan elektronik awal tahun ini.

Bahkan ketika pertaruhan finansial lebih kecil, drama keluarga dan pertengkaran memiliki potensi. Yasuhiro Ochiai, pakar bisnis keluarga di Universitas Shizuoka, mengatakan efek negatif dari perusahaan tanpa penerus jauh melampaui penutupan setiap bisnis itu sendiri. Usaha kecil seringkali merupakan inti dari komunitas lokal, serta pemberi kerja yang signifikan.

Krisis Suksesi Yang Meluas Mengancam Ekonomi Jepang

Dan mereka sering memainkan peran kunci dalam rantai pasokan yang lebih panjang. Penutupan bisnis sebagai akibat dari kurangnya penerus adalah, katanya, “ancaman yang jelas bagi perusahaan besar di puncak rantai pasokan juga”.

Ketika krisis telah berkembang, demikian juga industri di sekitarnya. Dana ekuitas swasta asing dan domestik telah berkemah di Jepang dengan harapan bahwa masalah suksesi akan memberikan aliran transaksi pembelian di mana harta karun industri Jepang tiba-tiba tersedia untuk dibeli.

Orang-orang seperti Carlyle dan Bain Capital telah mendapat hadiah besar untuk taruhan itu. Pada tahun 2020, Bain mencapai kesepakatan $ 1,2 miliar untuk membeli operator panti jompo terkemuka Jepang Nichii Gakkan setelah mengakuisisi saham dari keluarga pendiri.